Navigation-Menus (Do Not Edit Here!)

Sabtu, 12 Maret 2016

Penelitian terbaru tidur menyebabkan kebutaan?

Sebuah studi telah menemukan orang-orang yang tidur lebih dari delapan jam beresiko mengembangkan kondisi mata degeneratif

Anda mungkin ingin mengubah kebiasaan tidur Anda setelah membaca ini
Tidur terlalu banyak bisa menyebabkan Anda buta, dokter mata telah memperingatkan.

Menekan tombol alarm "snooze" terlalu sering dapat merusak penglihatan Anda, penelitian telah mengungkapkan bahwa tidur lebih dari delapan jam dapat menyebabkan degenerasi makula - terkemuka penyebab kebutaan di Inggris.

Usia degenerasi makula terkait (AMD) adalah penyakit yang secara bertahap menghancurkan ketajaman, penglihatan sentral. Ini adalah penyebab utama kehilangan penglihatan berat pada orang di atas usia 60.

Meskipun tidak ada rasa sakit, ia melihat kemunduran makula - bagian dari mata yang memungkinkan Anda untuk melihat detail halus - saat mengemudi dan membaca dekat menjadi sulit

Tidak menunda untuk bangun jika Anda khawatir tentang penglihatan Anda
Penelitian oleh dokter Rahul N. Khurana, dari Northern California Retina Vitreous Associates, Dr Khurana telah melakukan survei 1.003 pasien dan dinilai pola tidur mereka, menerbitkan temuannya dalam jurnal Retina.

Dia mengatakan: "durasi tidur rata-rata untuk pasien tanpa AMD adalah 7.97 jam, dibandingkan dengan 8,17 jam, 9,00 jam, dan 8,97 jam, masing-masing, bagi mereka dengan AMD awal, neovascular AMD, dan atrofi geografis.

"Pola tidur yang diubah menggambarkan morbiditas lain bahwa pasien dengan penderita AMD, dan penyelidikan masih berlanjut."

Temuan ini muncul setelah para ilmuwan menemukan bahwa tidur telungkup di bantal Anda juga bisa menyebabkan kehilangan penglihatan.

Menekan wajah Anda ke bantal saat Anda tidur bisa menyebabkan kondisi yang disebut glaukoma, yang mengkhawatirkan tidak terdiagnosis dalam ribuan orang setiap tahun.

Glaukoma terjadi ketika cairan di mata yang disebut aqueous humor gagal untuk menguras benar, menempatkan tekanan pada saraf optik yang dapat menyebabkan serabut saraf dalam untuk mati dan menyebabkan kehilangan penglihatan.

Mata terkena dampak Degenerasi makula
Studi - dilakukan oleh John Hopkins University, Baltimore, USA - menguji efek dari tekanan bantal di mata subjeknya selama periode tidur delapan jam. Ini ditemukan tidur dengan satu sisi wajah dan satu mata ditekan ke bantal bisa menyebabkan 'berkelanjutan deformasi' mata bahwa pada pasien dengan glaukoma. Peneliti utama Dr Alison Flatau mengatakan bahwa deformasi mata saat tidur mungkin memblokir aliran humor aqueous yang pada gilirannya menyebabkan tekanan intraokular tinggi (IOP). Dia menambahkan: "Jika stres dan ketegangan dari peningkatan IOP yang buruk bagi mata dengan glaukoma, stres dan ketegangan dari yang dikompresi dengan bantal juga mungkin buruk bagi mata dengan glaukoma.

"Rata-rata, tanggapan glaukoma mata tidak sepenuhnya kembali ke tingkat dasar setelah pindah dari wajah ke telentang, tapi mata control lakukan."

Dr Flatau juga menambahkan bahwa orang-orang dengan hidung 'menonjol' atau tulang pipi, yang mencegah kontak langsung dengan bantal, mungkin mencegah tidur deformasi posisi-diinduksi dari mata, sementara mereka dengan tulang pipi kecil dan hidung kecil lebih mungkin untuk menderita.

Laser bedah mata Dr Allamby, pendiri dan direktur medis atau Focus Clinic, mengatakan: "Glaukoma merupakan "silent killer" ketika datang ke mata.

"Penderita sering tidak tahu mereka memilikinya sampai mereka sudah kehilangan penglihatan mereka."


disarikan dari mirror.co.uk


Previous
Next Post »

Poskan Komentar